Dua Tahun Kerja Ten Hag di Man Utd dan Arteta di Arsenal, Serupa Tapi Tak Sama

Gila Bola – Dua tahun pertama Erik ten Hag dan Mikel Arteta di Manchester United dan Arsenal, masing-masing, mungkin terlihat serupa pada permukaannya, tetapi dalam kenyataannya, keduanya tidak sepenuhnya sama.

Manchester United tidak menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam dua musim terakhir, dan berbeda dengan perjuangan awal yang dialami Mikel Arteta di Arsenal, United tidak memiliki strategi yang koheren yang dapat dilihat dari hasilnya.

Dalam beberapa kasus, statistik manajer menjelang ulang tahun kedua kepemimpinannya di klub Liga Inggris sangatlah buruk, yang membuat sulit membayangkan bagaimana mereka bisa bertahan.

Dalam kasus Ten Hag, kekalahan dalam 24 dari 73 pertandingan Premier League pertamanya adalah resep pemecatan di klub yang menargetkan kualifikasi reguler Liga Champions, bahkan jika trofi utama telah diraih.

Untungnya bagi Mikel Arteta dari Arsenal, rekor buruk yang dialaminya dalam dua tahun pertama kepemimpinannya menjadi bukti bahwa awal sulit dalam sebuah pekerjaan manajerial dapat diatasi.

Sementara Manchester United dan Ten Hag memiliki rekam jejak yang sedikit lebih baik dari Arteta dalam jumlah pertandingan yang sama, terdapat perbedaan signifikan dalam bagaimana keduanya diangkat dan dalam konteks di mana mereka bekerja.

Arteta mewarisi tim yang membutuhkan rekonstruksi besar-besaran dan berkomitmen pada visi jangka panjang klub. Dalam dua musim pertamanya, dia melakukan pembenahan besar dalam skuad Arsenal, mengeluarkan pemain yang tidak cocok dengan visinya dan mendatangkan pemain yang sesuai dengan gaya permainannya.

Kesepakatan terbaik Arteta dalam dua musim pertamanya termasuk Martin Odegaard, Thomas Partey, dan Gabriel Magalhaes, yang semuanya menjadi pemain kunci dalam tim.

Mikel Arteta telah menghabiskan lebih dari Rp 1,7 Trilyun selama tiga jendela transfer pertamanya, dan rekrutan-rekrutan ini telah membantu Arsenal dalam meraih kesuksesan, termasuk kemenangan Piala FA 2020.

Di sisi lain, Ten Hag di Manchester United tidak memiliki kesuksesan yang sama dalam membangun tim yang kohesif dan berkinerja baik. Meskipun telah menghabiskan lebih dari Rp 7,6 Trilyun selama tiga jendela transfer pertamanya, keputusan transfer Ten Hag, termasuk transfer Antony dan Casemiro, belum memberikan hasil yang diharapkan.

United terus mengalami kesulitan melawan tim-tim papan atas dan telah menderita kekalahan yang menyakitkan, seperti kalah 6-3 dari Manchester City dan 7-0 dari Liverpool. Bahkan ketika hasil United terlihat baik di bawah arahan Ten Hag, penampilan mereka tidak selalu mencerminkan tim yang kuat dan berkinerja tinggi.

Kesimpulannya, sementara Mukel Arteta telah berhasil mengubah arah Arsenal dan membangun tim yang kompetitif, Ten Hag di Manchester United masih berjuang untuk menemukan kesuksesan yang sama.

Dengan berbagai perubahan yang terjadi dalam skuad United, banyak yang bertanya-tanya apakah Ten Hag adalah orang yang tepat untuk memimpin klub ke masa depan yang sukses.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!