Era Jurgen Klopp di Liverpool Mulai Bubar, Assistennya Pindah ke Salzburg!

Asisten pelatih Liverpool, Pep Lijnders, ditunjuk sebagai pelatih kepala Red Bull Salzburg setelah ia meninggalkan Liverpool.

Pep Lijnders, pelatih berkebangsaan Belanda ini berusia 41 tahun dan akan meninggalkan Anfield usai pengabdian satu dekade ketika era Jurgen Klopp berakhir setelah pertandingan terakhir musim ini melawan Wolverhampton Wanderers pada hari Minggu 19 Mei nanti.

Dia telah menandatangani kontrak tiga tahun dengan klub Austria itu bersama Vitor Matos, yang saat ini menjadi pelatih pengembangan elit di Liverpool, dan ditunjuk sebagai asistennya.

“Saya sangat bangga menjadi pelatih kepala baru FC Red Bull Salzburg,” kata Lijnders. “Ini adalah hak istimewa yang nyata bagi saya. Setelah PSV Eindhoven, FC Porto dan Liverpool, sekarang saya pindah ke klub luar biasa lainnya dengan struktur yang sangat bagus dan fokus khusus pada pengembangan pemain muda.

“Saya ingin mengembangkan mentalitas dengan tim yang sangat menekankan gaya permainan menyerang dan di mana hasrat dan rasa lapar akan kesuksesan menjadi dasar dari segalanya.

“Bersama dengan asisten pelatih saya Vitor Matos dan seluruh tim pendukung, kami akan berupaya sekuat tenaga untuk membantu klub terus berkembang di dunia sepak bola yang terus berubah.”

“Keluarga saya pernah mengunjungi kota ini sebelumnya dan ter overwhelmed (terpesona) oleh keindahannya dan keramahan penduduknya. Itulah langkah terakhir dan penting bagi saya dalam memilih FC Red Bull Salzburg.”

Lijnders tidak merahasiakan keinginannya untuk mengejar karier manajerial sendiri dan telah mempertimbangkan minat dari klub-klub di seluruh Eropa, termasuk Ajax.

Besiktas baru-baru ini menargetkannya setelah memecat pelatih Fernando Santos.

Lijnders awalnya bergabung dengan Liverpool sebagai pelatih U-16 pada tahun 2014 sebelum dipromosikan ke staf tim utama oleh Brendan Rodgers pada tahun berikutnya.

Dia pergi pada Januari 2018 untuk tugas singkat sebagai pelatih NEC Nijmegen di tanah kelahirannya tetapi kembali ke Merseyside lima bulan kemudian setelah Klopp menawarinya pekerjaan asisten pelatih dan dia bertanggung jawab untuk mengawasi program pelatihan sejak saat itu.

Berbicara tentang aspirasi manajerialnya pada bulan Februari, Lijnders berkata: “Saya benar-benar percaya ini adalah perkembangan alami.

“Saya selalu bilang saya akan selesai dengan Jurgen – saya tidak akan menjadi asisten orang lain, itu saatnya saya pergi dan menjadi manajer. Kami mengakhiri proyek ini bersama-sama yang kami mulai.”

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!