Kebangkitan Crystal Palace Berlanjut, Kali ini Newcastle United Korbannya!

Hasil pertadingan antara Crystal Palace vs Newcastle United berakhir dengan skor 2-0 di Selhurst Park, hasil ini membuat skuad Eddie Howe turun peringkat di klasemen Liga Inggris.

Peningkatan tajam performa Jean-Philippe Mateta selama beberapa bulan terakhir menjadi salah satu keberhasilan utama awal era Oliver Glasner di Crystal Palace. Dan dia terus menunjukkan performa terbaiknya.

Pemain Prancis itu sekarang telah mencetak delapan gol dalam sembilan pertandingan sejak Glasner mengambil alih kendali tim pada bulan Februari, dan untuk pertama kalinya dia menjadi pembeda, Mateta mencetak kedua gol kemenangan saat Palace mengalahkan Newcastle 2-0 di Selhurst Park.

Di atas kertas, pertandingan ini lebih penting bagi tim asuhan Eddie Howe. Mereka mempertaruhkan kompetisi Eropa, sedangkan The Eagles tidak.

Crystal Palace yang telah mengalahkan Liverpool di Anfield dan West Ham 5-2 dalam dua pertandingan terakhir mereka dan kali ini kembali bermain dengan penuh percaya diri.

Kemenangan atas tim yang tanpa ampun menghancurkan Tottenham 4-0 dalam serangan balik 11 hari lalu itu diraih dengan pantas oleh Palace.

Newcastle datang dengan harapan untuk menggunakan rencana permainan yang sama: Bruno Guimaraes bermain melewatkan lini belakang untuk Anthony Gordon dan Alexander Isak untuk mengejar dan membuat kekacauan.

Tetapi mereka tidak bisa melakukannya, sistem formasi 3-4-2-1 Glasner membuat mereka tertahan dan secara metodis membangun serangan yang lebih sabar di ujung lain.

Michael Olise baru dimasukkan pada menit ke-73, mungkin untuk melindungi pemain penting tersebut, tetapi itu memungkinkan Eberechi Eze menjadi pemain andalan Palace sejak awal dan memperkuat posisinya untuk masuk ke skuad Euro 2024 Inggris di minggu di mana UEFA telah memperluas skuad dari 23 pemain menjadi 26 pemain.

Eze menggiring bola menuju kotak penalti Newcastle dan melepaskan tembakan yang melebar tipis pada menit ke-12, dan segera melakukan tendangan sudut yang diulang dengan kaki kirinya yang lebih lemah, yang disambut Mateta tetapi sundulannya sedikit melambung.

Segera Eze melihat kiper Martin Dubravka keluar dari garisnya dan mengharapkan pemain Inggris itu untuk memberikan umpan dari tendangan bebas. Jadi, tentu saja, dia malah menembak, hampir mengecoh pemain Slovakia itu.

Dean Henderson sigap keluar untuk memblok bola di kaki Isak ketika pemain berusia 24 tahun itu sekali lolos, tetapi Newcastle tidak bisa tampil lebih baik dalam babak pertama yang datar.

Baru di 25 menit terakhir babak kedua pertandingan yang penuh ketegangan ini mulai sedikit memanas, tetapi pada saat itu Palace telah mencetak gol ke gawang Newcastle untuk pertama kalinya sejak Oktober 2021.

Eze mengirimkan bola ke Mateta, yang dengan sekali sentuhan melakukan give-and-go dengan Jordan Ayew sehingga Fabian Schar dan Dan Burn sama-sama tidak bisa merebut bola. Mateta lolos dan dengan tenang menceploskan bola ke gawang.

Newcastle mulai menekan – tim yang kalah dengan selisih satu gol selalu melakukan itu – tetapi itu justru memberi ruang bagi Palace untuk melakukan serangan balik. Jeffrey Schlupp bekerja sama dengan baik di sisi kiri dengan Will Hughes, yang kemudian memberikan umpan silang kepada Mateta untuk menaklukkan Dubravka lagi. Mateta mencetak gol, Palace menang, Glasner mulai menunjukkan hasil.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!