Kisah Penyesalan Donny Van De Beek Usai Gabung Manchester United

Gila Bola – Donny van de Beek menjalani mimpi buruk yang berkelanjutan sejak ia meninggalkan Manchester United dengan status pinjaman pada jendela transfer Januari lalu. Pemain ini telah mengalami tiga setengah tahun yang sulit sejak kepindahannya dari Ajax Amsterdam.

“Semua sudah disepakati dengan Real Madrid, tapi akhirnya dibatalkan,” ucap Donny van de Beek kepada surat kabar Belanda setelah menandatangani kontrak untuk Manchester United dari Ajax.

“Pada waktu itu, saya merasa frustrasi dan bertanya-tanya apakah kesempatan semacam itu akan muncul lagi. Saya kira itu karena klub tidak bisa menjual pemain yang telah mereka rencanakan.”

Van de Beek sudah menyiapkan diri untuk bergabung dengan Santiago Bernabéu, dan kepindahannya ke Old Trafford dianggap sebagai langkah yang cocok bagi semua pihak.

Meski United sebelumnya tertarik merekrut Jack Grealish pada musim panas itu, namun harganya terlalu tinggi. James Maddison, yang menjadi alternatif kedua, dibandrol seharga 80 juta pounds.

Setelah musim yang gemilang bersama Ajax, Van de Beek menjadi salah satu yang diincar klub-klub besar. Namun, ketika Madrid membatalkan transfernya, Manchester United menawarinya dengan harga 35 juta pounds yang kemudian meningkat menjadi 40 juta.

“Demi kebaikan Donny kami, saya mohon agar merawatnya dengan baik dan membantunya mewujudkan mimpinya,” tulis mantan CEO Ajax, Edwin van der Sar, dalam surat terbuka kepada para penggemar United di media berita Manchester Evening News.

Surat terbuka dari Edwin van Der Sar kepada Fans Manchester United

Hampir empat tahun kemudian, masa tinggal Van de Beek di Manchester berubah menjadi mimpi buruk.

Meskipun datang dengan reputasi yang baik, ia gagal untuk memperoleh posisinya dalam skuat inti Setan Merah di bawah empat manajer yang berbeda. Kini, ia dihadapkan pada tantangan untuk menghidupkan kembali karirnya dengan status pinjaman bersama Eintracht Frankfurt.

Bulan lalu, Van de Beek menandatangani kontrak pinjaman dengan Eintracht untuk sisa musim ini, dengan opsi untuk pembelian juga disertakan, meskipun tampaknya opsi itu tidak akan diaktifkan.

Sayangnya, mimpi buruk Van de Beek terus berlanjut di Jerman. Dia tidak dimasukkan dalam skuat Eintracht untuk ajang Liga Konferensi Eropa mereka karena peraturan UEFA membatasi jumlah perubahan yang dapat dilakukan pada skuat.

Pemain-pemain lain yang direkrut Eintracht pada bulan Januari dipilih untuk mengisi tempat-tempat itu. Manajer Eintracht, Dino Toppmöller, menyatakan bahwa meskipun Van de Beek memiliki kualitas yang baik, namun ia perlu membuktikannya dalam waktu yang sulit ini.

Van de Beek sedang berjuang untuk mengembalikan karirnya ke jalur yang benar. Ketika bergabung dengan United, ia diharapkan bisa memberikan kontribusi yang signifikan. Namun, dengan kemampuannya yang tidak sesuai dengan tuntutan Liga Premier, ia seringkali menjadi pilihan kedua di skuat.

Van de Beek, yang masih memiliki kontrak dengan United hingga tahun 2025, terus berusaha keras untuk mengembalikan reputasinya. Meskipun demikian, dengan absennya dia dari skuat pertandingan musim ini, kepergiannya pada bulan Januari menjadi tidak terhindarkan.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!