Liverpool Bisa Babak Belur Seperti Dortmund di Musim Terakhir Jurgen Klopp!

Jurgen Klopp berpotensi mengakhiri masa baktinya di Liverpool dengan cara yang mengecewakan, mirip saat ia meninggalkan Borussia Dortmund.

Jurgen Klopp berisiko mengakhiri masa jabatannya di Liverpool dengan antiklimaks menjelang kepergiannya dari Anfield pada akhir musim.

Ada beberapa persamaan antara bagaimana era Klopp di Borussia Dortmund berakhir dengan situasinya saat ini di Liverpool.

Pada bulan Januari lalu, pelatih asal Jerman itu mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan Anfield pada akhir musim, dengan alasan bahwa dirinya “kehabisan energi”.

Dalam konferensi pers, Klopp menjelaskan keputusannya tersebut: “Kemampuan saya sebagai manajer didasarkan pada energi dan emosi, dan itu membutuhkan semuanya. Saya adalah siapa saya dan berada di sini karena siapa saya, dengan segala hal baik dan buruknya, dan jika saya tidak bisa melakukannya lagi, maka saya harus berhenti.”

Hal serupa terjadi pada Jurgen Klopp ketika dia mengumumkan keputusan untuk mundur sebagai manajer Dortmund pada April 2015.

“Saya selalu mengatakan bahwa pada hari saya merasa tidak lagi menjadi pelatih yang tepat untuk klub luar biasa ini, saya akan mengatakannya,” kata Klopp saat itu. “Itu adalah sesuatu yang saya pikirkan dalam setiap fase di sini di Dortmund dan memutuskan dalam beberapa minggu, hari terakhir, bahwa saya tidak lagi bisa sepenuhnya yakin tentang itu.”

Dan kini bersama Liverpool, karena ia merasa tidak lagi 100% mampu melakukan pekerjaan itu, Klopp sekali lagi pergi.

Dia berniat untuk mengambil cuti panjang selama setahun dari dunia sepak bola ketika dia meninggalkan Liverpool musim panas nanti, seperti niatnya ketika meninggalkan Dortmund sembilan tahun lalu.

Mengingat Liverpool pernah berhasil membujuk Klopp kembali ke Anfield setelah hanya istirahat lima bulan usai meninggalkan Dortmund, hanya waktu yang akan memberi tahu apakah pria berusia 56 tahun itu bisa tergoda untuk kembali ke dunia manajemen secara prematur.

Tentu saja, ada perbedaan antara nasib Dortmund dan Liverpool di musim-musim terakhir ini.

The Reds berada di jalur perpisahan yang sempurna karena mereka mengejar potensi quadruple, itu awalnya.

Tetapi kekalahan yang menjatuhkan moral di perempat final Piala FA melawan Manchester United diikuti dengan hilangnya posisi teratas di liga Inggris setelah bermain imbang 2-2 di Old Trafford dan kekalahan dari Atalanta dan Crystal Palace membuat harapan Liga Europa dan Liga Premier mereka kini terancam.

Meskipun Liverpool mengalahkan Chelsea untuk memenangkan Piala Liga pada bulan Februari kemarin, mereka kini berisiko mengakhiri musim terakhir Klopp dengan antiklimaks karena timnya kehabisan tenaga.

Sebaliknya, Dortmund mengalami musim terakhir yang mengerikan di bawah asuhan pelatih Jerman itu sebelum dia mengumumkan untuk mundur sebagai manajer.

Manajer umum Michael Zorc menyatakan bahwa Dortmund sedang dalam “krisis” setelah kalah 2-1 dari tim promosi Koln pada bulan Oktober. Sementara itu, kekalahan 2-1 dari Bayern Munchen membuat mereka turun ke zona degradasi beberapa minggu kemudian.

Menjelang Februari, setelah kekalahan kandang 1-0 yang memalukan dari Augsburg yang bermain dengan 10 pemain, mereka secara mengejutkan masih duduk di dasar klasemen Bundesliga.

“Kami terus menerus kalah dalam pertandingan dengan cara yang persis sama,” kenang Peter Krawietz, asisten setia Klopp yang mengikutinya dari Borussia Dortmund ke Liverpool, dalam biografi Klopp karya Raphael Honigstein, ‘Bring The Noise’.

“Kepala Anda penuh dengan pertanyaan. Apakah ini salah saya? Apakah ini kesalahan tim? Apa yang harus kita lakukan? Itu adalah situasi yang sangat buruk. Lebih dari yang bisa ditanggung siapa pun. Anda tidak ingin hal semacam itu terjadi pada musuh terburuk Anda. Itu luar biasa melelahkan, luar biasa membuat depresi.”

Mantan bek Dortmund Neven Subotic mengungkapkan kepada The Athletic bagaimana Klopp pernah menampar wajah seorang pemain saat dia mencoba untuk membalikkan keadaan timnya yang sedang terpuruk.

“Ketika Anda sebagai pemain merasa sudah mencapai sesuatu, bahwa Anda memiliki sedikit pengalaman, Anda tiba-tiba tidak ingin lagi mengatakan ‘Ya’ untuk semuanya,” kata pemain Serbia itu. “Saya kira itu sifat manusia.”

Untungnya bagi Dortmund, Klopp berhasil membalikkan keadaan saat mereka memenangkan 30 poin dari 45 poin terakhir yang tersedia untuk mengamankan posisi ketujuh dan lolos ke kompetisi Eropa melawan segala rintangan.

Juga mencapai final DFB-Pokal, Klopp juga bercanda bahwa dia akan mengumumkan keputusan untuk pergi lebih cepat jika dia tahu itu akan mendorong peningkatan performa Dortmund.

“Coba saya tahu dari awal musim kalau kami akan menjalani rangkaian kemenangan seperti ini, mungkin saya akan mengumumkan kepergian saya lebih cepat!” canda Klopp di akhir musim. “Finis di peringkat ketujuh terasa luar biasa!”

Dalam konteks musim tersebut, peringkat ketujuh memang pencapaian yang brilian. Namun, hal itu tidak menghapus perasaan campur aduk tentang tahun terakhir Klopp bersama Dortmund, di mana ia hengkang setelah kekalahan di final DFB Pokal di akhir musim yang membuat gagal mereka mencapai prestasi seperti sebelumnya.

Banyak yang dibicarakan tentang waktu pengumuman Klopp untuk meninggalkan Liverpool pada Januari lalu, dan kemungkinan dampaknya terhadap tim.

Meskipun awalnya mereka tampil bagus meskipun dilanda krisis cedera yang parah, sekarang mereka justru melempem di saat-saat krusial akhir musim.

Keputusan mengejutkannya tersebut sudah diketahui oleh petinggi klub sejak November sebelumnya, manajemen The Reds berhasil merahasiakannya selama tiga bulan. Mengingat perencanaan ke depan yang dibutuhkan untuk musim 2024/25, bisa dimengerti mengapa keputusan tersebut diambil dan diumumkan pada saat itu.

Namun, melihat ke belakang, ada pendapat yang mengatakan mungkin Klopp seharusnya merahasiakan keputusannya lebih lama.

Dan timing tersebut justru menjadi bumerang bagi Liverpool di akhir musim. Hanya Klopp yang tahu seberapa besar pengaruh performa apik Dortmund setelah masa depannya diketahui pada tahun 2015 berdampak pada timing pengumuman kepergiannya pada Januari lalu, dan apakah ia mencoba untuk mengulangi hal tersebut di Anfield.

Memang, Dortmund sudah mulai menunjukkan peningkatan di musim sebelum Klopp mengumumkan kepergiannya. Mereka meraih tujuh kemenangan beruntun yang membawa mereka naik ke peringkat 10 klasemen Bundesliga. Klopp baru mengumumkan keputusannya untuk mundur pada pertengahan April setelah kekalahan beruntun di Bundesliga melawan Bayern Munchen dan Borussia Monchengladbach.

Sejak saat itu, mereka memenangkan enam dari delapan pertandingan terakhir mereka untuk mengamankan kualifikasi Liga Europa dan mencapai final DFB-Pokal. Itu adalah sebuah pencapaian luar biasa mengingat posisi Dortmund tiga bulan sebelumnya, meskipun mereka akhirnya gagal menjuarai piala tersebut.

Namun, mengingat Dortmund telah mencapai final Liga Champions dua tahun sebelumnya dan meraih dua gelar Bundesliga di bawah Klopp diikuti dengan dua kali peringkat kedua, ini tetap menjadi penurunan pencapaian.

Sementara itu, akhir impian Liverpool untuk sang manajer Jerman kesayangan mereka adalah merayakan treble dalam waktu lima minggu lagi. Tetapi meskipun mereka hanya meraih trofi Piala Liga, ini adalah perubahan luar biasa dari performa yang dialami The Reds tahun lalu.

Tanpa trofi dan terpuruk di peringkat kelima setelah sebelumnya nyaris meraih quadruple yang belum pernah terjadi sebelumnya di musim 2021/22, performa Liverpool seakan anjlok – seperti yang dialami Dortmund pada musim 2014/15. Pernah terdegradasi di musim terakhirnya bersama Mainz, tampaknya Klopp berulang kali menghadapi bukti pepatah, ‘Apa yang naik, biasanya akan turun’.

Akibatnya, musim ini mungkin menjadi perpisahan yang panjang bagi sang manajer Jerman, dan menjadi epilog untuk era-nya di Liverpool setelah performa mengecewakan tahun lalu, di mana ia membawa The Reds kembali ke jalur benar sebelum pergi. Lagipula, setelah kegagalan tahun lalu, sebagian besar pendukung pasti akan senang jika Liverpool bisa lolos Liga Champions dan meraih trofi.

The Athletic melaporkan bahwa ketika memberi tahu para pemain tentang keputusannya untuk pergi pada Januari lalu, Klopp bercanda bahwa kepergiannya sebagian adalah kesalahan mereka karena Liverpool telah mencapai level tinggi begitu cepat sehingga ia merasa bisa menyerahkan estafet kepemimpinan kepada orang lain.

Terlepas dari bagaimana musim ini berakhir, performa tim pada musim ini telah melebihi ekspektasi awal The Reds. Namun, sekarang mendekati bulan terakhirnya di ruang ganti Anfield, Klopp masih akan berusaha untuk membalikkan kemerosotan performa tim dan menciptakan satu pencapaian puncak terakhir untuk Liverpool.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!