Para Pemain Manchester United Mulai Muak Dengan Sikap Keras Jadon Sancho

Gila BolaJadon Sancho dihadapkan pada tugas yang sulit untuk memperbaiki hubungannya dengan rekan satu timnya di Manchester United, yang telah merasa ‘muak’ dengan kontroversi media sosialnya baru-baru ini, seperti yang dilaporkan.

Pemain sayap internasional Inggris itu didatangkan dari Borussia Dortmund dua tahun lalu dalam kesepakatan transfern senilai Rp 1,45 Trilyun usai penampilannya yang mengesankan di Jerman.

Selama waktunya di Signal Iduna Park, Jadon Sancho telah menjadi salah satu pemain muda paling mengesankan di Eropa, mencetak 50 gol dan mengemas 64 assist dalam 137 penampilannya di semua kompetisi.

Sayangnya bahwa performanya telah banyak menurun sejak kedatangannya ke Manchester United, hanya mencetak 12 gol dan mengemas enam assist dalam 82 penampilannya di semua kompetisi.

Baru-baru ini, dia dikecualikan dari skuad pertandingan selama kekalahan melawan Arsenal karena tidak mencapai standar performa yang diharapkan dalam latihan, menurut penjelasan dari pelatih Erik ten Hag.

Jadon Sancho, yang mengungkapkan rasa frustrasinya secara online, merasa bahwa dirinya dijadikan ‘kambing hitam’ atas kesulitan yang dialaminya di Manchester United dan meminta publik tidak percaya dengan apa yang mereka dengar tentang dirinya.

Namun, tindakan dan pernyataannya ini tidak mendapat dukungan dari rekan satu timnya di Manchester United, yang telah merasa muak dengan perilakunya, seperti yang diberitakanoleh ESPN.

Kontroversi ini telah menimbulkan keraguan tentang masa depan Jadon Sancho di Old Trafford, dan saat ini dia diperkirakan akan tetap berada di klub setidaknya hingga bulan Januari, setelah upaya dari Arab Saudi untuk merekrutnya gagal.

Pertanyaan mengenai ketepatan waktu dan sikap pemain sayap itu di klub Manchester United sudah muncul sebelumnya, dan ini juga telah mencuat ketika dia berada di tim nasional Inggris.

Reaksi para pemain Manchester United terhadap insiden ini telah menciptakan ketidaknyamanan di dalam tim, mengingat pendekatan keras pelatih mereka, Erik ten Hag, yang memperlakukan semua pemain dengan aturan yang sama, tanpa memandang status dalam tim

Ini berbeda dengan sikap Jadon Sancho yang tampaknya memprotes dengan keras kritik tersebut melalui media sosial, sementara kinerjanya selama ini juga tidak mendukungnya untuk mendapatkan dukungan fans.

Dalam kasus sebelumnya, Marcus Rashford pernah dihukum oleh Erik ten Hag musim lalu setelah datang terlambat untuk sesi latihan tim, dan dia kemudian dikeluarkan dari pertandingan melawan Wolves.

Penyerang itu menerima tindakan ini dengan kepala dingin meski dia adalah penampil terbaik klub musim lalu dan dia kemudian mencetak gol penting dalam pertandingan Premier League.

Masa depan Jadon Sancho di Manchester United masih menjadi pertanyaan besar, dan proses rekonsiliasi akan dimulai dengan pertemuan yang direncanakan antara pemain dan Erik ten Hag sebelum pertandingan pertama mereka setelah jeda internasional melawan Brighton.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!