Roy Hodgson Mulai Pasrah Dengan Pemecatan Usai Kekalahan Lima Gol Crystal Palace

Gila Bola Roy Hodgson menyatakan bahwa dia memahami rasa frustrasi dan kemarahan para pendukung Crystal Palace setelah tim mengalami kekalahan telak 5-0 dari Arsenal.

Kekalahan ini menempatkan Crystal Palace di ambang pertarungan degradasi dan memunculkan pertanyaan tentang masa jabatan Roy Hodgson, yang mulai mendapatkan tekanan pemecatan dari fans.

Manajer berusia 76 tahun mencatat adanya spanduk yang mengecam arah klub selama pertandingan dan penuh waktu, termasuk spanduk yang menyerukan pemilik klub untuk pergi.

Di tengah pertanyaan besar atas masa depan Roy Hodgson, kehadiran Graham Potter yang menonton dari tribun penonton di Emirates menambahkan sentimen bahwa ada alternatif lain yang tersedia.

Manajer yang pernah melatih timnas Inggris itu menyadari tekanannya, yang kami beritakan dari The Guardian, menyatakan, “Ini adalah pesan yang cukup rinci dan sepertinya ditujukan kepada semua orang di klub.”

Dia mengatakan bahwa apa yang bisa dia katakan adalah bahwa fans berhak atas pendapat mereka. Diamemahami rasa frustrasi, kemarahan, dan kekecewaan para fans karena keadaan tidak menjadi lebih baik bagi Palace.

Dengan tim menghadapi serentetan cedera, termasuk cedera merugikan yang dialami oleh Michael Olise, Hodgson menyadari bahwa mereka membutuhkan dukungan para fans untuk memperbaiki performa tim

Dengan satu kemenangan dalam 12 pertandingan terakhir, Hodgson menyadari bahwa performa tim harus ditingkatkan, denganĀ The EaglesĀ saat ini duduk di urutan ke-15 klasemen dengan hanya 21 poin dari 21 pertandingan.

Dalam menjawab pertanyaan apakah dia mendapat dukungan dari dewan direksi untuk melanjutkan pekerjaannya di Selhurst Park, Hodgson menyatakan bahwa itu adalah pertanyaan untuk mereka.

Bagaimanapun, dengan hanya satu kemenangan sejak awal Oktober, manajer kawakan berusia 76 tahun itu memang akan menyadari bahwa dia mungkin saja akan dipecat dari pekerjaannya dalam waktu dekat.

Sementara Crystal Palace tampak memiliki kekurangan dalam hal daya dorong dan energi, fans sudah mulai muak dengan tim kesayangan mereka, dan hanya karena buruknya tiga tim terbawah klasemen yang membuat mereka cukup aman dari degradasi saat ini.

Perlu dicatat bahwa ini adalah musim kesebelas berturut-turut mereka di Premier League, sebuah periode di mana mereka tidak pernah finis di posisi lima terbawah atau memperoleh kurang dari 40 poin.

Setidaknya, rekor buruk yang tidak diinginkan itu bisa terjadi di musim ini, bahkan jika mereka menghindari degradasi, jika mereka tidak segera memperbaiki kinerja mereka di sisa musim ini.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!