Tottenham Menang Comeback, Burnley Terdegradasi dari Premier League!

Tottenham 2-1 Burnley: Gol kemenangan telat Micky van de Ven memastikan nasib Burnley saat mereka harus terdegradasi ke kasta kedua Championship.

Burnley FC terdegradasi dari Liga Premier setelah gol kemenangan Micky van de Ven pada menit ke-82 membawa Tottenham Hotspur meraih kemenangan comeback 2-1.

Tim besutan Vincent Kompany tersebut harus meraih poin penuh untuk menjaga harapan tipis mereka untuk menghindari degradasi langsung ke Championship.

Gol pembuka Jacob Bruun Larsen pada menit ke-25 memberi mereka harapan di London utara, tetapi Pedro Porro menyamakan kedudukan tujuh menit kemudian.

Sementara Burnley diperkirakan akan finis dengan kuat untuk membawa perjuangan mereka bertahan di Liga Premier ke hari terakhir, yang terjadi justru sebaliknya.

Setelah Ange Postecoglou melihat tim Spursnya menyia-nyiakan sejumlah peluang, perubahan taktik dengan Van de Ven yang dipindahkan ke bek kiri membuahkan hasil ketika pemain belakang Belanda itu melepaskan tendangan melengkung ke gawang dengan delapan menit tersisa.

Hal itu membuat Burnley kembali ke divisi kedua tetapi juga membuat Tottenham tetap dalam perburuan untuk kualifikasi Liga Champions setelah mereka memperpendek jarak ke peringkat keempat Aston Villa menjadi empat poin.

Penentuan nasib untuk Burnley sebenarnya sederhana, hanya kemenangan yang bisa menyelamatkan mereka dari degradasi dan skor bisa saja menjadi 1-1 setelah lima menit.

Pertama, Charlie Taylor memblok upaya James Maddison setelah pergerakan apik Spurs sebelum kombinasi Guglielmo Vicario dan Cristian Romero menghalangi Burnley untuk membuka skor.

Vicario melakukan penyelamatan bagus untuk menggagalkan sundulan jarak dekat Vitinho, setelah umpan silang Wilson Odobert, dan Romero melakukan sapuan tepat waktu di garis gawang untuk mencegah gol mudah bagi Lyle Foster.

Dua menit kemudian dan kiper Burnley Arijanet Muric menjaga skor tetap 0-0 ketika Dejan Kulusevski memberikan umpan terobosan untuk Brennan Johnson, tetapi tembakan mendatarnya melebar.

Setelah tempo pertandingan yang menegangkan mereda, tim tamu justru mengejutkan dengan unggul pada menit ke-25. Sander Berge menjadi kreatornya setelah ia terlalu kuat untuk Porro dan memberikan umpan terobosan kepada Bruun Larsen, yang berlari ke ruang kosong yang ditinggalkan Oliver Skipp dan melepaskan tembakan untuk gol ketujuhnya di musim ini.

Itu adalah gol lain yang buruk bagi Tottenham untuk kebobolan, tetapi mereka menyamakan kedudukan tujuh menit kemudian melalui bek kanan Porro. Dia sebelumnya telah mencetak gol luar biasa untuk mengalahkan Burnley pada Januari dan menghasilkan gol spesial lainnya saat ia melepaskan tembakan keras dari jarak 14 yard setelah diberi ruang bebas ke area penalti.

Hal itu terbukti menjadi katalis untuk periode penuh aksi lainnya saat Bruun Larsen melebar sebelum Johnson melepaskan tembakan ke samping gawang dari sudut yang sempit.

Masih ada waktu sebelum turun minum bagi Bruun Larsen untuk melepaskan tembakan tepat ke arah Vicario untuk menjaga skor tetap 1-1 di babak pertama.

Setelah Son Heung-min dan Porro sama-sama gagal mencetak gol di awal babak kedua, Burnley menyia-nyiakan peluang emas di menit ke-57. Taylor merebut kembali bola dan Odobert berlari kencang ke area penalti, tetapi tembakannya dibelokkan melebar oleh Romero.

Dilanjutkan dengan sundulan Maxime Esteve yang membentur bagian atas gawang. Pertandingan kembali berlangsung dengan tempo tinggi di mana beberapa saat kemudian, Maddison yang berhasil melewati Dara O’Shea digagalkan oleh Muric.

Tim asuhan Kompany tahu mereka membutuhkan gol kedua, tetapi justru Tottenham yang meningkatkan level permainan. Johnson gagal memanfaatkan umpan silang Son dari tiang jauh sebelum Muric melakukan penyelamatan terhadap tembakan keras Pape Sarr.

Gol kedua Spurs sekaligus memastikan degradasi Burnley tercipta delapan menit jelang laga usai. Postecoglou telah menempatkan Van de Ven sebagai bek kiri pada saat ini dan keputusan tersebut berbuah manis. Van de Ven memotong ke dalam sebelum melepaskan tembakan melengkung indah ke pojok gawang bawah.

Burnley tidak bisa bangkit di menit-menit akhir pertandingan. Sebaliknya, Lorenz Assignon justru mendapat momen yang buruk di masa injury time. Dia terjatuh sendiri di area penalti, namun malah mendapat kartu kuning karena memprotes permintaan penalti. Insiden ini memastikan hilangnya status Burnley di Liga Premier.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!