Tottenham Tiga Gol Dalam 11 Menit Jebol Gawang Palace

Gila Bola –¬†Cristian Romero berhasil mencetak gol sementara Timo Werner berhasil mencetak gol pertamanya saat Spurs bangkit dari ketertinggalan saat menjamu Crystal Palace, harapan finis empat besar kini kembali terbuka.

Spurs mengikuti pola yang sudah menjadi kebiasaan di pertandingan kandang musim ini. Mereka berjuang di babak pertama, tertinggal, namun berhasil memberikan respons yang mengagumkan.

Meskipun pada pertandingan sebelumnya respons mereka tidak cukup untuk menghindari kekalahan, kali ini mereka mampu menghancurkan pertahanan Crystal Palace dengan mencetak tiga gol dalam 11 menit setelah Eberechi Eze mencetak gol terlebih dahulu lewat tendangan bebas yang spektakuler.

Brennan Johnson, yang datang dari bangku cadangan, berhasil menambah daya gedor Spurs dengan memberikan assist untuk gol yang dicetak oleh Timo Werner dan Son Heung-min, selain dari gol yang dicetak oleh Christian Romero.

Kemenangan ini membuat skuat asuhan Ange Postecoglou tetap berada di papan atas Liga Premier menjelang perjalanan penting ke Aston Villa selanjutnya.

Babak pertama berjalan lambat dengan peluang terbaik dimanfaatkan dengan baik oleh Werner. Rodrigo Bentancur berhasil merebut bola di daerah pertahanan sendiri dan melepaskan umpan kepada Son Heung-min yang kemudian memberikan umpan kepada Werner untuk mencetak gol.

Ancaman berikutnya data saat Werner berhasil melewati Adam Wharton, namun kiper Palace, Sam Johnstone, mampu menghentikan usahanya. Johnstone cepat dan berani dalam melakukan penyelamatan yang brilian.

Timo Werner kembali ke tim menggantikan Richarlison yang cedera saat laga kekalahan melawan Wolves, dan ia kini ditempatkan di posisi sayap kiri dengan Son berada di posisi tengah.

Crystal Palace asuhan Oliver Glasner sulit ditembus dengan bek sayap mereka yang berada dalam posisi yang sangat dalam, membentuk lima pemain di sepanjang lini belakang.

Pemain sayap ditempati oleh Eze yang kembali setelah absen empat pertandingan, dan Jordan Ayew di sisi lapangan tengah.

Palace lebih cenderung bermain dalam formasi 5-4-1 daripada 3-4-3, dan mereka tidak banyak menunjukkan gaya bermain baru yang berani. Namun setidaknya, hal itu berhasil menguji kesabaran Tottenham, membuat mereka tergoda untuk menghabiskan terlalu banyak energi.

Son hampir mencetak gol saat tembakannya mengenai tiang gawang setelah menyambut umpan rendah dari Dejan Kulusevski. Bola kemudian memantul dari tiang, dan insiden tersebut berhasil melecut kembali semangat pertandingan.

Palace berhasil unggul lewat tendangan bebas yang brilian dari Eze, yang menghukum pelanggaran yang dilakukan oleh Bentancur saat Palace sedang melakukan serangan.

Guglielmo Vicario, kiper Palace, bergerak ke arah yang salah memprediksi arah bola yang akan datang, namun Eze dengan cepat mengoyak gawang dengan tembakan yang sangat kencang dan tepat ke sisi kiri kiper.

Gol tersebut menandai kembalinya Eze setelah absen selama empat pertandingan karena cedera. Glasner kemudian memutuskan untuk menggantikan Eze, mungkin karena pertimbangan kebugaran, namun semenjak ia keluar, Palace justru semakin kewalahan.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!