Final Coppa Italia: Juventus vs Atalanta, Peluang Terakhir Raih Trofi Musim Ini

Final Coppa Italia adalah satu-satunya pertandingan tersisa yang penting bagi Juventus. Ini adalah kesempatan terakhir mereka untuk memenangkan trofi musim ini.

Entah bagaimana, tim yang memiliki performa liga seperti tim degradasi ini telah melaju ke final Coppa Italia dan berpeluang memenangkan trofi dalam waktu kurang dari 24 jam dari sekarang. Dan bukan misteri siapa tim itu.

Namun, tim yang telah bermain imbang lima pertandingan liga berturut-turut ini akan menghadapi tim yang berada dalam kondisi yang sangat berbeda.

Final Coppa Italia musim ini bisa dibilang seperti tim yang sedang panas melawan tim yang … kebalikannya!

Dalam situasi yang tampaknya menjadi kesempatan terakhir Max Allegri untuk mendapatkan trofi sebagai manajer Juventus, Juventus memasuki final Coppa melawan Atalanta yang sedang panas-panasnya dengan performa yang membuat Anda berpikir mereka memiliki peluang yang sangat, sangat kecil untuk benar-benar meraih trofi pertama mereka di era Allegri 2.0.

Pada tahun 2021, Juventus memang memenangkan Coppa Italia melawan tim Atalanta yang sama. Beberapa pemain dari kemenangan Coppa Juve 2021 di Mapei Stadium masih ada, sementara banyak yang sudah pergi. Namun, bahkan dengan perjuangan yang dialami Andrea Pirlo selama satu musim sebagai manajer, tidak ada performa buruk yang mendekati separuh musim seperti yang kita lihat sekarang.

Meskipun Anda dapat mencoba dan berkata pada diri sendiri “ini satu pertandingan dan apa pun bisa terjadi dalam situasi seperti itu,” mustahil untuk mengabaikan betapa buruknya Juve terlepas dari siapa yang mereka hadapi dalam periode waktu yang panjang ini.

Juga tidak bisa diabaikan fakta bahwa kedua tim akan kehilangan pemain penting dalam susunan pemain masing-masing karena kartu kuning yang didapat di leg kedua semifinal masing-masing.

Atalanta akan bermain tanpa penyerang utama mereka, Gianluca Scamacca, yang mungkin bisa disebut sebagai salah satu striker paling in-form di Eropa saat ini. Scamacca telah terlibat dalam 22 gol musim ini – salah satu dari tiga pemain Atalanta yang dapat membanggakan produksi seperti itu – dan telah menjadi yang terdepan ketika Anda mencoba menjawab pertanyaan “Siapa yang seharusnya menjadi striker utama (No. 9) Italia di Euro?”.

Di sisi lain, Juventus tidak akan diperkuat Manuel Locatelli setelah mendapat kartu kuning melawan Lazio – yang mungkin membuat banyak orang bertanya-tanya apa yang akan Allegri lakukan mengingat pilihannya sangat terbatas kecuali dia melakukan pergantian pemain seperti-untuk-seperti dan memberi Hans Nicolussi Caviglia salah satu kesempatan terbesar dalam karier mudanya.

Keduanya adalah kepingan penting untuk teka-teki – ya, meskipun teka-teki hitam putih saat ini berserakan di seluruh area tanpa jawaban atau solusi apa pun.

Namun, ini adalah final Coppa dan kita hanya memiliki dua tim yang berada di ujung yang berbeda sepenuhnya dari segi performa. Satu berada di puncak klasemen dan mengalahkan siapa saja yang mereka hadapi.

Satu lagi kita memiliki tim lain yang tidak bisa mengalahkan siapa pun saat ini dan hanya menang tiga kali di semua kompetisi sejak pekan terakhir Januari.

Anda ingin tahu mengapa Juventus butuh waktu lama untuk mengamankan tempat di Liga Champions dan baru melakukannya akhir pekan lalu karena tim Atalanta yang sama ini mengalahkan Roma hanya beberapa jam setelah skuat Allegri tidak bisa mengalahkan salah satu tim terburuk yang pernah dimiliki Serie A? Itu karena performa tersebut.

Performa yang sangat, sangat buruk yang membuat Anda bertanya-tanya bagaimana mereka bisa sampai ke titik ini.

Atau, dalam hal ini, ke final Coppa Italia karena itu berarti benar-benar memenangkan pertandingan. (Mereka hampir kehilangan semuanya selama leg kedua semifinal, tetapi mereka tidak sepenuhnya hancur.)

Jadi, kedengarannya aneh untuk klub bernama Juventus, skuat Allegri akan menentang peluang dan mengklaim kemenangan pertama mereka di final Coppa dalam tiga tahun, atau Atalanta akan menjadi tim terbaru yang memperpanjang performa ini yang memiliki begitu banyak titik terendah yang membuat titik tertinggi hampir mustahil untuk diingat.

Jika tim Juve ini memiliki sisa tenaga, maka final Rabu malam adalah saatnya untuk mengerahkan semuanya.

Berita Tim

  • Sebagai pengingat: Karena kartu kuningnya di leg kedua semifinal melawan Lazio, Locatelli akan diskors untuk final Coppa Italia. Ini tidak bagus.
  • Allegri mengisyaratkan Hans Nicolussi Caviglia sebagai pemain yang akan menggantikan Locatelli seperti yang dia lakukan dalam beberapa kesempatan musim ini, tetapi mengatakan dia masih perlu “membuat penilaian akhir” sebelum menentukan apakah HNC akan menjadi starter atau tidak.
  • Di lini depan, Kenan Yildiz mengalami cedera bahu saat melawan Salernitana akhir pekan lalu. Pemain muda Turki itu telah dipanggil oleh Allegri, tetapi tampaknya dia tidak akan bisa memainkan peran apa pun selain peran yang dia miliki beberapa hari yang lalu.
  • Setelah berlatih sebagian dengan grup pada hari Senin, baik Danilo maupun Alex Sandro telah dipanggil untuk menghadapi Atalanta. Danilo, yang berbicara pada konferensi pers hari Selasa, mengatakan dia sudah pulih sepenuhnya dan siap bermain.
  • Menurut laporan pada hari Selasa, Allegri mencoba formasi 3-5-2 dengan Weston McKennie dan Samuel Iling-Junior sebagai dua wingback Juve, dengan Andrea Cambiaso bermain di dalam sebagai gelandang tengah – di mana dia telah dimainkan beberapa kali dalam beberapa pekan terakhir.
  • Ini akan menjadi pertandingan terakhir Juventus sebelum Nicolo Fagioli memenuhi syarat untuk kembali ke lapangan. Skorsinya berakhir pada 19 Mei, sehari sebelum Juve akan menghadapi Bologna dalam pertandingan tandang terakhir mereka musim ini.
  • Mattia De Sciglio adalah satu-satunya pemain Juventus yang tidak dipanggil karena cedera.

Pemain Juventus Yang Menjadi Sorotan

Mungkin orang akan mengharapkan pemilihan yang sangat jelas – Anda tahu, pemain yang kemungkinan akan menggantikan pemain yang diskors di posisi yang sangat penting di lapangan.

Tapi saya akan memilih yang sedikit berbeda. Itu terutama karena ini: Atalanta sedang dalam mode di mana mereka tidak ingin mengalah.

Dan karena performa mereka saat ini, itu menghasilkan banyak gol yang dicetak dan beberapa final piala tercapai – sesuatu yang telah menjadi ciri khas klub ini selama dekade terakhir.

Jadi, tolonglah, pria Brasil berbahu lebar dengan rahang yang kuat, kami membutuhkan Anda untuk menjadi yang terbaik lebih dari sebelumnya jika Juve menginginkan peluang bertarung untuk mengalahkan Atalanta.

Saya mengerti bahwa pekerjaan Bremer mungkin akan “sedikit” lebih mudah karena tidak ada Scamacca dalam lineup Atalanta pada Rabu malam, tetapi itu tidak berarti La Dea akan menjadi tim yang sama sekali berbeda atau tiba-tiba mengubah cara bermain mereka melawan tim Juventus yang Anda harapkan akan tampil dengan pola pikir bertahan terlebih dahulu.

Atalanta akan selalu menjadi Atalanta selama Gian Piero Gasperini adalah manajernya.

Dan bagi anda yang mendukung Juventus, itu adalah sesuatu yang sedikit menakutkan tidak peduli apa yang Allegri atau Danilo katakan tentang bagaimana tim saat ini saat mereka memasuki final Coppa Italia.

Kita telah melihat Juve kebobolan gol dalam banyak cara berbeda selama tiga bulan terakhir ini. Tidak peduli apakah itu dari bola mati, dari open play, serangan balik, apa pun – pertahanan Juve jelas tidak sekuat di paruh pertama musim ini. Bremer telah bertanggung jawab atas beberapa gol yang dicetak – sulit untuk tidak melakukannya ketika Anda bermain sebanyak dia tidak peduli seberapa bagus dia.

Tetapi pada malam ini, di mana Juve bisa memenangkan trofi, mereka membutuhkan pemain Brasil besar mereka dalam performa terbaiknya. Tidak masalah apakah Scamacca ada di sana atau tidak – kita tahu Atalanta bisa menyakiti Anda dalam banyak cara berbeda. Karena hal terakhir yang perlu dilihat Bremer dan Juve adalah tim Gasperini tampil dengan performa terbaik mereka dan pada dasarnya dibiarkan melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Itu berarti semuanya akan berakhir buruk. Dan untuk penampilan mengecewakan lainnya terjadi di paruh kedua musim yang penuh dengan penampilan seperti itu.

Jadwal Juventus vs Atalanta – Final Coppa Italia

  • Jadwal: Rabu, 15 May 2024.
  • Tempat: Stadio Olimpico, Rome, Italy.
  • Kick-off: 02.00 WIB.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!