Kerusuhan Meledak Sebelum Pertandingan Aston Villa di Liga Konferensi Eropa UEFA

Gilabola.com – Laga antara Aston Villa vs Legia Warsaw dalam pertandingan Liga Konferensi Eropa UEFA pada Jumat dinihari tadi diwarnai kerusuhan saat fans dari klub Polandia terlibat bentrok dengan polisi sebelum pertandingan dimulai, tiga polisi dilaporkan terluka!

Tiga polisi terluka setelah bentrokan dengan penggemar Legia Warsaw menjelang pertandingan Europa Conference League di markas Aston Villa pada hari Jumat dinihari (1/12/2023).

Benda-benda dilemparkan ke arah polisi ketika pendukung tim tamu ditahan di tempat parkir bus dekat Villa Park sebelum pertandingan dimulai, yang dimenangkan oleh tuan rumah dengan skor 2-1.

Pertandingan memang dimulai tepat waktu, tetapi tidak ada penggemar Legia yang diizinkan masuk ke stadion sebelum kick-off. Legia menuduh pihak Villa melanggar kesepakatan mereka mengenai alokasi tiket tandang, tetapi Villa mengatakan keputusan itu diambil atas pertimbangan keamanan.

“Aston Villa dapat mengkonfirmasi bahwa tidak ada penggemar tandang yang diizinkan masuk ke Villa Park untuk pertandingan Europa Conference League malam ini dengan Legia Warsaw atas saran West Midlands Police menyusul kerusuhan massal di luar stadion yang disebabkan oleh pendukung tamu,” demikian pernyataan resmi dari Aston Villa.

Pihak berwenang keamanan Inggris, UEFA, dan Aston Villa berkomunikasi pada 2 November bahwa alokasi tiket untuk penggemar tandang untuk pertandingan ini akan dikurangi menjadi 1.002 atas saran pihak berwenang keamanan akibat kerusuhan massal sebelumnya yang disebabkan oleh penggemar Legia bulan lalu di AZ Alkmaar.

Sejumlah polisi Belanda terluka selama kerusuhan tersebut. Sebagai konsekuensinya, UEFA melarang pendukung Legia melakukan perjalanan ke Mostar untuk pertandingan mereka melawan HSK Zrinjski.

Meskipun telah banyak permintaan kerjasama dari Legia Warsaw mengenai pendukung mereka yang bepergian, terutama dalam dua hari terakhir, tidak ada bantuan dalam masalah keamanan serius terkait hadirnya penggemar tandang di Villa Park yang diterima dari klub tamu.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Klub ini telah berulang kali, termasuk pagi ini, menyampaikan kekhawatiran bersama UEFA dan semua otoritas terkait kepada Legia bahwa pendukung tandang tanpa tiket mencoba menghadiri pertandingan di Villa Park.

Sebelum tendangan awal sekitar satu jam, penggemar Legia terlibat dalam tindakan kekerasan yang direncanakan dan sistematis melawan petugas polisi West Midlands, dan kemudian diambil keputusan oleh West Midlands Police untuk mengecualikan semua pendukung Legia.

Aston Villa dengan tegas mengutuk perilaku para penggemar tamu tersebut dan ingin berterima kasih kepada West Midlands Police atas profesionalisme mereka dalam keadaan yang sangat sulit.”

Petugas keamanan mengeluarkan beberapa orang yang diyakini sebagai pendukung tamu dari tribun tuan rumah selama pertandingan, sementara rekaman di media sosial menunjukkan benda dilemparkan ke dalam stadion dari luar.

Pernyataan Polisi Birmingham di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, sebelum tendangan awal berbunyi: “Kami saat ini tidak dapat membiarkan penggemar tandang masuk ke Villa Park menyusul kerusuhan di luar stadion, yang melibatkan lemparan benda ke petugas.

“Tiga petugas sudah terluka dan operasi polisi yang signifikan terus berlanjut. Mohon hindari Witton Lane jika memungkinkan.”

Dalam pernyataannya sendiri, Legia mengatakan bahwa delegasi resmi klub, pemilik, dan presiden menolak masuk ke Villa Park sebagai solidaritas dengan pendukung mereka, sambil mengeluhkan tentang situasi tiket.

“Menurut peraturan kompetisi UEFA, penggemar tamu berhak mendapatkan alokasi tiket setara dengan lima persen dari kapasitas stadion,” kata pihak Polandia. “Untuk pertandingan yang diadakan di markas Aston Villa, ini berarti sekitar 2.100 tiket.

“Legia Warsaw, sebagai kontingen tamu, mengajukan permintaan resmi untuk alokasi ini tetapi mendapat penolakan yang tidak diinginkan.”

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa dua klub telah sepakat alokasi 1.700 tiket untuk pendukung tandang pada 21 September tetapi Legia mengklaim jumlah itu dipangkas 50 persen pada 20 November, dengan menambahkan bahwa Aston Villa “secara jelas mengabaikan kesepakatan sebelumnya”.

“Dihadapkan dengan situasi yang tidak dapat diterima ini, Legia Warsaw telah mengajukan banding berulang kali kepada Aston Villa, mendorong mereka untuk mematuhi peraturan yang ditetapkan pada 21 September,” lanjut pernyataan tersebut.

“Dalam menghadapi pelanggaran peraturan UEFA dan untuk menangani masalah mendesak ini, Legia Warsaw memutuskan untuk mengirim perwakilannya ke Inggris jauh sebelum pertandingan Europa Conference League.

“Perwakilan ini terlibat dalam negosiasi intensif dengan semua pemangku kepentingan terkait, menyampaikan sikap teguh klub terkait memberikan akses kepada penggemar sambil memastikan keamanan pertandingan.

“Selain itu, hari ini, kami telah dihalangi untuk mendapatkan tiket VIP untuk sponsor dan tamu tim sesuai dengan standar UEFA yang ada.”