Roberto de Zerbi Puji Penampilan Brighton Meski Gagal di Debut Kompetisi Eropa

Gila BolaRoberto De Zerbi memberikan penghargaan kepada para pemain Brighton di ruang ganti meskipun mereka mengalami kekalahan 3-2 dari AEK Athens dalam debut di Liga Europa mereka.

The SeagullsĀ sebenarnya menguasai pertandingan dengan 76 persen penguasaan bola dan mencetak dua gol penalti melalui Joao Pedro, sayangnya pertahanan yang buruk dari bola mati dan serangan balik membuat mereka kalah lewat gol-gol Djibril Sidibe, Mijat Gacinovic, dan Ezequiel Ponce.

Berbicara dalam wawancara usai pertandingan yang kami beritakan dariĀ Falmouth Packet, Roberto de Zerbi mengatakan bahwa meskipun timnya kebobolan tiga gol, termasuk dua gol dari bola mati dan satu gol serangan balik, penampilan mereka tetap layak dihargai.

Dia merasa bahwa Brighton memainkan pertandingan yang sangat baik dalam hal kualitas bermain, meskipun beberapa kesalahan di terakhir lapangan membuat mereka kehilangan peluang, seperti peluang Joao Pedro di babak kedua dan peluang Igor di babak pertama. Meski begitu, ia merasa bangga dengan penampilan timnya.

Meskipun The Seagulls kurang memiliki pengalaman di tingkat Eropa, De Zerbi merasa bahwa timnya menunjukkan karakter dan sikap yang benar. Mereka mengendalikan pertandingan, mendominasi , dan dia yakin bahwa hasil akhir tidak mencerminkan penampilan mereka.

Namun, taktisi Italia itu menyatakan bahwa mereka harus menganalisis performa mereka dan bersedia untuk belajar dari kekalahan ini. Meskipun sulit menerima hasil tersebut, dia memberikan apresiasi kepada para pemainnya karena penampilan mereka.

Roberto de Zerbi juga mencatat bahwa AEK Athens memiliki dua situasi di mana mereka bisa mencetak gol: bola mati dan serangan balik. Oleh karena itu, ketika Brighton bertahan dari bola mati melawan tim ini, mereka harus lebih fokus, memiliki sikap yang benar, dan lebih cerdas dalam bertahan dari bola mati.

Selain itu, manajer 44 tahun mengonfirmasi bahwa kapten tim Lewis Dunk dan striker Evan Ferguson absen dalam pertandingan tersebut. Dunk tidak bisa bermain karena mengalami masalah fisik setelah pertandingan melawan Manchester United.

Roberto de Zerbi juga memberi penjelasan soal absennya striker muda mereka berusia 18 tahun, mengatakan bahwa pemain internasional Republik Irlandia itu tidak bisa bermain karena sakit.

Sementara itu, manajer AEK Athens, Matias Almeyda, merenungkan kemenangan timnya dan berharap hal tersebut akan memperkuat reputasi tim mereka sebagai kekuatan Eropa yang serius musim ini.

Manajer berkebangsaan Argentina berusia 49 tahun itu menekankan bahwa mereka bekerja berdasarkan kerja tim dan ingin mendapatkan rasa hormat di tingkat Eropa usai kemenangan atas Brighton ini.

Dia juga mengungkapkan semangat dan tekad juang timnya, yang telah bekerja bersama selama lebih dari setahun. Matias Almeyda menyatakan bahwa mereka datang untuk memainkan gaya bermain mereka yang biasa, meskipun lawan mereka terkadang memaksa mereka bermain dengan cara yang berbeda. Namun, semangat tim yang kuat telah membantu mereka mencapai hasil positif.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita sepak bola! Untuk bergabung klik di sini gibolers!