AC Milan Bakal Tergelincir di Klasemen Liga Italia Gara-gara Liga Europa

AC Milan akan kembali ke Liga Europa untuk pertama kalinya dalam tiga tahun setelah tersingkir dari Liga Champions, dan meski turun ke kasta kedua, itu bukanlah hal yang mudah bagiĀ  Stefano Pioli.

Meskipun berhasil mengalahkan Newcastle 2-1 di St James Park, Milan tersingkir dari Liga Champions karena hasil lain di grup mereka. Berkat kemenangan mereka atas Magpies, Rossoneri berhasil finis ketiga dan akan melanjutkan kompetisi di Eropa di tahun baru nanti.

Namun, ada beberapa masalah yang mungkin muncul jika mereka bermain di ajang Liga Europa. Salah satunya adalah waktu yang singkat antara pertandingan.

Dengan Liga Europa dijadwalkan pada malam Kamis waktu setempat, dan dengan pertimbangan penerbangan pulang dari pertandingan tandang, waktu untuk mempersiapkan pertandingan Serie A berikutnya yang biasanya dimainkan pada hari Minggu, akan menjadi lebih pendek tiga hari.

Selain itu, cedera juga menjadi penyebab kekhawatiran yang lebih besar karena para pemain Milan menghadapi periode pemulihan yang lebih singkat antara pertandingan.

Kepadatan jadwal juga menjadi kekhawatiran. Ada satu putaran tambahan di Liga Europa dibandingkan dengan Liga Champions, yang berarti ada dua pertandingan tambahan dalam periode yang sudah sibuk pada tahun baru nanti.

Milan harus memainkan 26 pertandingan dalam rentang 100 hari mulai dari bulan Februari ke depan jika mereka berhasil lolos terus di kompetisi tersebut.

Kemudian, dan mungkin yang paling merugikan, adalah dampak yang cenderung diderita oleh klub yang bermain di Liga Europa terhadap posisi akhir tim di liga domestik.

AS Roma telah mencapai tahap lebih jauh dibanding tim Italia lainnya dalam beberapa tahun terakhir, mencapai final pada tahun 2022-23 sebelum akhirnya kalah adu penalti dari Sevilla.

Seperti yang diungkapkan oleh La Gazzetta dello Sport, Giallorossi berada di posisi Liga Champions di klasemen Serie A pada pertengahan Februari tahun ini, dan berada pada jumlah poin yang sama dengan Milan dan Atalanta. Akhirnya, mereka finis keenam, tertinggal tujuh poin dari Rossoneri.

Kekalahan melawan Cremonese, Sassuolo, Monza, Bologna, dan Salernitana terjadi sebelum akhir musim.

Tahun sebelumnya, Atalanta menjadi tim Italia paling sukses di Liga Europa ketika mencapai perempat final.

Pada bulan Februari, mereka berada di posisi kelima klasemen, satu poin dari empat besar. Pada akhir musim, mereka tergelincir ke peringkat kedelapan dan tertinggal 11 poin dari tempat keempat.

Hal yang serupa terjadi lagi bagi Roma pada tahun 2020-21, setelah berada di peringkat keempat klasemen pada bulan Februari sambil bermain di Liga Europa, sebelum akhirnya finis di peringkat ketujuh, tertinggal 16 poin dari zona Liga Champions.

Jika Milan ingin lolos ke edisi Liga Champions 2024-25, Pioli dan timnya perlu memastikan bahwa ia memiliki pemain yang siap bermain untuknya baik di Serie A maupun di Eropa.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!