Kutukan 60 Tahun Fiorentina di Final Kompetisi Eropa Berlanjut!

Fiorentina sudah lebih dari setengah abad sejak terakhir kali mereka mengangkat trofi di kompetisi Eropa. Dan kali ini mereka kembali gagal di kompetisi Liga Konferensi Eropa usai takluk oleh Olympiacos.

BACA JUGA: Hasil Final Liga Konferensi Eropa 2023/2024 Olympiacos vs Fiorentina

Di masa-masa awal sepak bola Eropa, banyak yang menyebut Fiorentina adalah salah satu klub tersukses di Eropa. Dalam rentang lima tahun yang gemilang antara 1950-an dan 1960-an, mereka berhasil lolos tiga kali ke final kompetisi Eropa. Namun, butuh lebih dari 60 tahun bagi mereka untuk bisa mencapai tiga final lainnya.

Dengan lebih dari 30 partisipasi di kompetisi benua biru, peringkat keenam sepanjang masa Italia di belakang Juve, Inter, Milan, Roma, dan Napoli, ini memberi gambaran tentang betapa besarnya kesedihan yang diderita La Viola. Satu-satunya kemenangan mereka adalah trofi Piala Winners dan itu sudah lebih dari enam dekade lalu.

Nerikut adalah cuplikan perjalanan tim terbaik Tuscany tersebut dan catatan menyakitkan mereka dalam enam final kompetisi Eropa.

Real Madrid 2-0 Fiorentina (Piala Eropa 1956/57)

Di tahun-tahun awal kompetisi, Los Blancos sudah menjadi kekuatan dominan. Namun, tugas tim Serie A ini semakin berat karena harus bermain di Santiago Bernabeu di hadapan 124.000 penonton.

Meskipun bermain dengan keberanian dan kehormatan, Giuliano Sarti hanya bisa bertahan begitu lama di gawang. Ia akhirnya kebobolan penalti Alfredo Di Stefano, yang terlihat offside saat proses build-up, di pertengahan babak kedua. Francisco Gento menambah gol lainnya untuk melanjutkan pencapaian mengesankan raksasa Spanyol tersebut.

Fiorentina 4-1 Rangers agregat (Piala Winners 1960/61)

The Lions of Ibrox mengalahkan rival Skotlandia mereka dengan gaya meyakinkan, menang di kandang dan tandang dalam apa yang masih menjadi satu-satunya trofi Eropa utama mereka.

Luigi Milan menjadi protagonis leg pertama di Glasgow dengan dua gol mematikan, membuat pertandingan kembali ke Florence menjadi formalitas. Kurt Hamrin tampil menggila. Milan mencetak gol lagi di awal pertandingan di Italia untuk memastikan kemenangan sebelum Alex Scott mencetak gol hiburan untuk tim Skotlandia itu.

Hamrin yang tampil luar biasa – yang telah meninggal dunia awal tahun ini – secara tepat memberikan gol terakhir untuk mengangkat trofi. Sedikit yang menduga fans mereka tidak akan pernah melihat yang lain.

Fiorentina 0-3 Atletico Madrid (Piala Winners 1961/62)

Pertahanan gelar mereka yang berani akhirnya berujung pada kesedihan melawan klub dari ibu kota Spanyol sekali lagi untuk La Viola. Kali ini butuh pertandingan ulangan untuk mencegah mereka mempertahankan mahkota mereka, setelah bermain imbang 1-1 dengan Atletico di hadapan kurang dari 30.000 fans di Hampden Park di Glasgow.

Hamrin sekali lagi menjadi pencetak gol untuk tim Tuscan setelah bintang Serie A masa depan Joaquín Peiró membawa Colchoneros unggul. Hebatnya, untuk saat ini, pertandingan ulangan akan berlangsung hampir empat bulan kemudian di Stuttgart.

Sementara Atletico sebagian besar tidak berubah, La Viola telah mengubah hampir separuh tim mereka, dan itu terlihat saat tim Spanyol itu meraih kemenangan 3-0.

Fiorentina 1-3 Juventus (Piala UEFA 1989/90)

Cukup buruk untuk kalah di final, tapi yang terburuk adalah kalah dari rival terberat Anda. Dalam adu cepat di leg pertama di Turin, Roberto Galia membawa Bianconeri unggul sebelum Renato Buso menyamakan kedudukan dengan sundulan terbang.

Namun, gol Gigi Casiraghi mendekati menit ke-60 yang paling membuat tim ungu kesal, karena ada dorongan yang cukup jelas di punggungnya saat proses build-up. Tendangan jarak jauh Gigi De Agostini – yang salah diantisipasi oleh kiper Marco Landucci – membuat mereka harus bekerja keras untuk mengejar ketinggalan.

Itu mungkin bisa diatasi di kandang mereka sendiri, tetapi mereka harus memainkan pertandingan pulang di Avellino karena pekerjaan pra-Piala Dunia di Florence, dan opsi alternatif mereka di Perugia ditolak karena kelakuan buruk fans di semifinal. Pilihan venue, yang dilihat oleh fans Viola sebagai basis pendukung Juve, semakin membuat pertandingan ini menyakitkan.

Fiorentina 1-2 West Ham (Liga Konferensi Eropa 2022/23)

Babak menyakitkan terbaru terjadi tahun lalu, di mana anak asuhan Vincenzo Italiano mendapat julukan yang tidak diinginkan sebagai tim pertama yang kalah final di semua empat kompetisi utama Eropa.

Setelah berjuang melewati babak demi babak, mereka tertinggal lebih dulu dari penalti Said Benrahma, tetapi bangkit melalui Jack Bonaventura. Statistik akan menunjukkan bahwa tim Serie A itu memiliki lebih banyak penguasaan bola dan tembakan karena mereka menekan untuk mencari kemenangan, tetapi mereka terjebak oleh serangan mendadak di akhir pertandingan dari Jarrod Bowen.

Kekalahan pahit di akhir musim ini semakin diperparah oleh Fiorentina yang kalah dalam final Coppa Italia dari Inter di musim yang sama.

Olympiacos 1-0 Fiorentina (Liga Konferensi Eropa 2023/24)

Dan laga melawan Olympiacos di babak final Liga Konferensi Eropa menjadi kutukan terbaru bagi Fiorentina. Setelah bermain tanpa gol sepanjang waktu normal dan babak extra tima hanya menyisakan waktu empat menit, sebuah gol dari Ayoub El Kaabi membuat La Viola patah hati.

Ayoub El Kaabi menjebol gawang Fiorentina pada menit akhir perpanjangan waktu, membawa Olympiacos meraih trofi juara di Athena. Kali ini, mereka kembali pupus harapan untuk meraih kemenangan.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!