Hoffenheim Ngamuk dan Hajar Darmstadt Dengan Enam Gol Tanpa Balas! Peluang ke Liga Champions!

Hoffenheim meraih kemenangan terbesar dalam sejarah Bundesliga mereka dan menempatkan diri di posisi yang menguntungkan untuk memperebutkan tiket ke kompetisi Eropa.

Di laga tandang melawan SV Darmstadt 98 yang sudah terdegradasi dan tak berdaya, Hoffenheim menang telak 6-0 di laga kedua terakhir musim.

Kemenangan ini mengantarkan Hoffenheim ke peringkat tujuh klasemen, dan bahkan membuka peluang untuk lolos ke Liga Champions.

Posisi keenam cukup untuk lolos ke Liga Champions jika Borussia Dortmund memenangkan final tahun ini melawan Real Madrid pada 1 Juni.

Namun, Hoffenheim masih harus mengejar tiga poin dan tiga gol dari Eintracht Frankfurt di pertandingan terakhir musim pada pekan mendatang melawan Bayern Munchen.

Ihlas Bebou (2′, 51′), Maximilian Beier (6′, 44′), Pavel Kaderabek (22′) dan Ozan Kabak (26′) menjadi pencetak gol dalam kemenangan ini.

Hoffenheim sebelumnya pernah meraih kemenangan 6-0 di Bundesliga pada Maret 2018 melawan Köln. Kemenangan tandang terbesar sebelumnya adalah 5-0 di Hertha BSC (Desember 2014).

Die Lilien, yang degradasi mereka telah dipastikan dua minggu lalu, menunjukkan performa yang buruk di depan para penggemar mereka dalam pertandingan kandang Bundesliga terakhir mereka untuk saat ini. Sebagian besar pemain Darmstadt tampaknya sudah memikirkan liburan musim panas pada Minggu sore.

Hoffenheim datang ke Hesse Selatan dengan ambisi untuk tampil maksimal, sekitar 80 detik setelah pertandingan dimulai, Florian Grillitsch melepaskan bola panjang ke Bebou, yang mengecoh kiper Lilien Alexander Brunst dan mencetak gol pembuka.

Tim tamu sudah panas dan mulai menunjukkan performa terbaik mereka, sebuah umpan ke depan diselesaikan Maximilian Beier untuk gol kedua. Tim Darmstadt yang tertidur hampir tidak pernah mencapai kotak penalti lawan.

Hoffenheim mengendalikan permainan dan mencetak gol lagi, Kaderabek mencetak gol dari sudut sempit dengan bantuan tiang gawang kiri. Untuk gol 4-0, tendangan sudut yang menghasilkan gol, Kabak menyelesaikannya dengan sundulan.

Penampilan Darmstadt tidak pantas untuk tim divisi pertama atau kedua. Di antara ungkapan cinta tanpa syarat dari para suporter tuan rumah, teriakan marah segera terdengar, terutama ketika Beier mencetak gol keduanya sebelum jeda.

Kraichgauer menyelesaikan setengah lusin gol mereka setelah peluit babak kedua dibunyikan, Bebou tidak kesulitan mengalahkan tiga bek Lilien di kotak penalti. Darmstadt masih belum bisa mengendalikan permainan, dan peluang serangan balik mereka sia-sia. Hoffenheim beberapa kali gagal memperbesar keunggulan mereka.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!