Barcelona Kesulitan di Liga Champions, Masih Banyak Yang Perlu Diperbaiki

Gila Bola –¬†Penampilan terbaru Barcelona di Liga Champions sekali lagi menunjukkan bahwa mereka masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk kembali menjadi kekuatan utama di kompetisi ini.

Dalam beberapa menit terakhir pertandingan melawan FC Porto, Barcelona harus menghadapi kendala fisik pemain belakangnya yang terkena kram, namun mereka bertekad untuk tidak meninggalkan lapangan hanya dengan sembilan pemain.

Barcelona menderita, tetapi mereka berhasil bertahan. Bahkan lebih dari itu, mereka berhasil mengubah permainan yang buruk di Liga Champions menjadi tiga poin penting.

Tidak diragukan lagi, skuat Barcelona telah meningkat dalam hal talenta, tetapi meskipun berhasil meraih kemenangan 1-0 yang membuat mereka nyaman berada di puncak grup dengan rekor 100 persen setelah dua dari enam pertandingan, ini bukanlah penampilan yang gemilang.

Melawan Sevilla di La Liga akhir pekan lalu (juga kemenangan 1-0), Xavi meninggalkan sistem empat gelandang yang biasa digunakan untuk mengadopsi formasi 4-3-3 dengan dua pemain sayap di sisi tengah. Dia mempertahankan formasi ini dalam pertandingan melawan Porto.

Saat pertandingan dimulai, menjadi jelas bahwa Xavi juga mencoba mengatasi masalah yang sering kita lihat sejak kedatangan Cancelo – dia diberi instruksi untuk tetap berada di sayap, tidak terlalu sering masuk ke dalam dan meninggalkan posisi bek kanan terbuka.

Formasi 4-3-3 kali ini membuat pemain tidak terlalu berdekatan dan tim kesulitan mendapatkan bola keluar dari pertahanan. Oriol Romeu menunjukkan bahwa ia masih kesulitan tanpa Frenkie de Jong di sampingnya di lini tengah. Ia tampil buruk, menjadi salah satu dari beberapa penampilan mengecewakan sejak kepindahannya dari Girona musim panas lalu.

Barcelona tidak pernah benar-benar mendominasi pertandingan. Mereka memainkan permainan yang kaku dan tidak akurat dalam umpan mereka. Banyak kali, bola tidak sampai ke lini depan dari lini tengah.

Hal ini membuat Porto mampu menciptakan banyak peluang dan memiliki terlalu banyak waktu untuk merencakan taktik mereka. Alejandro Balde dan Cancelo – meskipun ada instruksi dari Xavi – terlihat terbuka di sayap, dan sekali lagi banyak yang akan bertanya-tanya apakah memainkan dua full-bek yang cenderung menyerang dalam pertandingan besar adalah ide terbaik.

Untungnya bagi Barcelona, tidak ada dari 13 tembakan Porto (lima di antaranya tepat sasaran) berakhir menjadi gol. Ini sangat berkaitan dengan penampilan tiga pemain defensif utama tim.

Kiper Marc-Andre ter Stegen melakukan beberapa penyelamatan penting, tetapi yang lebih penting, ia menunjukkan kualitas kepemimpinan. Pemain asal Jerman itu sangat antusias, merayakan setiap kali tembakan Porto berhasil diblokir. Ia memberikan penghargaan secara ekspresif kepada dua bek tengahnya, Araujo dan Jules Kounde, dalam beberapa kesempatan ketika mereka melakukan intervensi penting.

Kounde dan Araujo sering terlihat terbuka, tetapi mereka tidak pernah lelah untuk menonaktifkan serangan Porto – dalam kasus terakhir, dengan sedikit ketidaknyamanan, ketika Barcelona sudah berkurang menjadi 10 pemain setelah Gavi mendapatkan kartu merah kedua pada menit ke-90 karena pelanggaran kedua.

Di ujung lain lapangan, ceritanya berbeda. Gol Ferran Torres menjelang akhir babak pertama menyusul kesalahan pertahanan Porto. Torres masuk sebagai pengganti pada menit ke-34 setelah cedera Robert Lewandowski; menurut laporan, Lewandowski diperkirakan akan fit untuk perjalanan La Liga ke Granada pada hari Minggu, tetapi Barcelona belum memberikan pengumuman resmi.

Sorotan lain adalah Lamine Yamal. Sekali lagi, hanya ketika bola ada di kaki remaja ini, Barcelona terlihat menemukan ruang dan bermain. Tetapi seperti yang terjadi dalam beberapa pertandingan terakhir, rekan-rekannya tidak memberikan bola sebanyak yang dibutuhkan olehnya.

Melalui dribelnya, Yamal adalah satu-satunya yang menciptakan bahaya, satu-satunya yang berhasil mengejutkan pemain lawan dan meninggalkan pertahanan Porto tidak seimbang. Ini sendiri meninggalkan kekhawatiran: bahwa Barcelona mungkin sangat bergantung pada pemain berusia 16 tahun ini untuk mencapai sesuatu yang substansial di panggung Eropa musim ini.

Kendali mereka membaik di babak kedua, tetapi tidak ada yang bisa menyembunyikan perasaan yang ditinggalkan oleh penampilan ini. Barcelona masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memperbaiki performa mereka.

Baca berita dan artikel lainnya di Google News