Ketergantungan Napoli Pada Khvicha Kvaratskhelia Tampak Jelas di Liga Champions

Gila Bola – Usai laga antara Union Berlin vs Napoli, Rudi Garcia mengakui bahwa penampilan timnya saat melawan tim Liga Jerman tersebut tidak terlalu baik, tetapi perubahan yang dia lakukan di lini tengah membantu menciptakan kemenangan di Liga Champions.

Raksasa Liga Italia, Napoli, sepertinya mengalami penurunan dalam performa mereka setelah kemenangan mereka akhir pekan lalu melawan Verona di kompetisi Serie A, mereka kesulitan menciptakan peluang saat berlaga di Berlin, dan terlalu mengandalkan aksi individu dari Khvicha Kvaratskhelia.

Dan ternyata memang benar itu adalah masalah utama mereka, apalagi jika kita melihat bagaimana ketika Khvicha Kvaratskhelia membantu Napoli memenangkan pertandingan dengan melewati Christopher Trimmel untuk dapat mengirimkan umpan kepada Giacomo Raspadori yang mencetak gol kemenangan dengan tembakan dari jarak dekat di babak kedua.

“Kami sebenarnya sama sekali tak bermasalah, tetapi pada saat yang sama kami juga tidak terlalu berbahaya bagi lawan ketika menyerang. Kami tahu bahwa pertandingan ini belum dimenangkan sebelum semuanya dimulai, beberapa orang mungkin berpikir sebaliknya. Ketika sebuah tim sedang dalam tren buruk, mereka secara statistik lebih mungkin untuk mengakhiri tren itu daripada melanjutkannya,” kata Garcia kepada Sky Sport Italia.

“Ada terlalu banyak kesalahan di babak pertama dan kami membuang beberapa umpan, dan menjadi lebih buruk karena Union Berlin memanfaatkan kesalahan kami untuk melakukan serangan balik. Di sini penting untuk bersabar dan tidak membuka terlalu banyak area pertahanan, meskipun di babak kedua kami menguasai bola dengan lebih baik.”

“Gol yang dicetak sangat bagus melalui assist Kvara dan pergerakan Raspadori di dekat tiang gawang saya sangat puas.”

Rudi Garcia ingin menunjukkan konsistensi mereka usai kemenangan atas Verona, dengan tetap memilih memainkan Raspadori di depan dibandingkan menurunkan Giovanni Simeone.

“Kami memiliki pemain yang tepat, termasuk tekad untuk memenangkan duel. Ada dua momen yang menonjol bagi saya, seperti dalam membangun serangan untuk mencetak gol, Amir Rrahmani merebut kembali bola dengan tekel yang bagus, dan Mario Rui membuktikan bahwa dia bisa benar-benar menguasai bola.”

Kunci perubahan yang terjadi di paruh waktu adalah dengan menggantikan Jens Cajuste dengan Eljif Elmas untuk membawa lebih banyak kreativitas ke lini tengah Napoli yang kehilangan Andre Frank Zambo Anguissa.

“Selalu sulit untuk melakukan pergantian pemain pada paruh pertandingan, tetapi itu adalah tugas kami untuk membuat keputusan ini ketika kami pikir itu yang terbaik untuk tim. Itu jadi aneh, karena Cajuste hampir menjadi pemain terbaik di Verona, tetapi hari ini dia tidak tajam dan kehilangan bola terlalu banyak. Kami akan mengevaluasi apa yang terjadi di sana, itu tidak berarti dia tidak akan bermain pada hari Minggu melawan Milan.”

“Leo Ostigard juga membantu kami bermain di lini tengah. Tanpa Zambo Anguissa, kami kehilangan pemain dengan fisik yang kuat di posisi lini tengah itu. Saya melihat Natan melakukan tekel di depan bangku lawan dengan tekad yang luar biasa, itulah sikap yang ingin saya lihat dari semua pemain saya, apakah mereka menjadi pemain inti atau cadangan.”

Union Berlin sebenarnya berhasil mencetak gol pada paruh pertama, tetapi gol tersebut dianulir karena offside berkat jebakan Napoli yang berjalan sesuai rencana.

“Sangat penting bahwa semua pemain bertahan bersama dan memantau garis. Amir melangkah maju untuk menjebak offside dan kerja keras yang kami lakukan selama jeda pertandingan internasional benar-benar membantu bagi Natan. Dia cerdas dan dengan cepat memahami apa yang kami inginkan darinya, dan dia semakin percaya diri sekarang juga.”

Hasil ini membuat Napoli unggul tiga poin di posisi kedua, di depan SC Braga, karena Real Madrid menang 2-1 di Portugal untuk menjaga rekor 100 persen kemenangan mereka.

Presiden Aurelio De Laurentiis yang berada di tribun Olympiastadion, terus mendukung pelatihnya meski penampilan timnya biasa-biasa saja.

“Pasti bukan pertandingan terbaik kami, kami memberikan bola terlalu banyak pada lawan, tetapi mengetahui bahwa mereka memiliki tiga bek besar dan kami tidak bisa mengirimkan umpan silang, kami harus bermain dengan bola pendek.”

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!