Suap Wasit, Barcelona Terancam Diusir Dari Liga Champions!

Gila Bola – Barcelona dituduh melakukan suap terkait pembayaran kepada mantan wakil Presiden Komite Teknis Wasit (CTA) Jose Maria Enriquez Negreira dalam Kasus yang populer dengan nama Kasus Suap Negreira.

Tapi sebelum kita membahas kasus yang terbilang rumit ini, mari kita bedah satu per satu akar masalah Barcelona hingga tersangkut di kasus Negreira ini, hingga terancam diusir dari ajang Liga Champions!

Siapakah Jose Maria Enriquez Negreira?

Jose Maria Enriquez Negreira

Jose Maria Enriquez Negreira adalah salah satu wasit terkenal di Spanyol, masa kejayaannya berada pada tahun 1980-an.

Ia meletakkan peluitnya pada tahun 1992 dan dua tahun setelah itu ia diangkat sebagai wakil presiden CTA, menjalani posisi tersebut hingga tahun 2018. Namun, itu bukan satu-satunya minatnya.

Pada waktu yang sama, ia mendirikan bisnisnya sendiri, DASNIL 95 SL, yang merupakan perusahaan yang sepenuhnya bersih dan bergerak dalam perdagangan makanan grosir.

Namun, tampaknya bisnis tersebut tidak berjalan lancar, dan pada tahun 2000, perusahaan beralih ke penyediaan “layanan periklanan untuk perusahaan, promosi, dan barang-barang hadiah, pencetakan teks, serta pembuatan video olahraga untuk pemasaran.”

Negreira menunjuk putranya, Javier Enriquez Romero, sebagai administrator tunggal bisnis tersebut pada tahun 2004 sebelum ia meninggalkannya pada bulan Februari 2019.

Apa Itu Kasus Negreira

Kasus Negreira

Kasus Negreira adalah tentang bagaimana Barcelona membayar agar pemain mereka mendapatkan panduan tentang bagaimana berinteraksi dengan wasit-wasit tertentu.

Dikabarkan bahwa antara tahun 2016 dan 2018, Barcelona membayar Jose Maria Enriquez Negreira untuk memberi tahu pemain mereka bagaimana berperilaku dengan setiap wasit secara individu agar memiliki peluang terbaik untuk perlakuan yang menguntungkan dalam setiap pertandingan.

Meskipun pada awalnya terlihat lebih sebagai manipulasi wasit daripada suap, yang menjadi perhatian utama adalah bahwa saat itu adalah karena Negreira juga menjabat sebagai wakil presiden Komite Teknis Wasit Federasi Sepak Bola Spanyol, atau CTA.

Hal ini tentu saja menimbulkan kecurigaan baru dalam kasus tersebut karena berarti seorang figur kunci dalam wasit La Liga berada dalam daftar gaji langsung salah satu klub, dalam hal ini Barcelona.

Perkembangan Kasus Terkini

Berita terbaru dari Spanyol pada Kamis (28/9) menyebutkan bahwa Barcelona kini secara resmi dituduh melakukan suap oleh jaksa penuntut umum, yang telah diakui oleh Hakim Joaquin Aguirre. Tuduhan ini tidak hanya ditujukan kepada Negreira dan Barcelona, tetapi juga kepada mantan Presiden Barcelona, Josep Maria Bartomeu dan Sandro Rosell, serta Javier Enriquez Romero (putra Negreira).

Meskipun tuduhan yang disebut sebagai ‘korupsi sistemik’ belum terbukti, tuduhan suap dapat dibenarkan menurut hakim. Tuduhan ini menyatakan bahwa Barcelona membayar Negreira untuk perannya dalam sebuah organisasi publik, yang mana itu merupakan suap menurut hukum Spanyol.

RFEF adalah organisasi swasta yang tidak memiliki pengaruh langsung dari pemerintah, tetapi menurut Aguirre, mereka memenuhi kriteria sebagai organisasi publik dalam tiga hal: dibuat dalam kepentingan umum, memiliki tanggung jawab hukum sendiri, dan berada di bawah pengawasan Kementerian Kebudayaan dan Olahraga.

Dengan demikian, Negreira akan dianggap sebagai pejabat publik. Ini didukung oleh putusan Mahkamah Agung yang menyatakan bahwa siapa pun yang dinamai oleh otoritas yang berwenang untuk memegang jabatan dalam menjalankan fungsi publik akan dianggap sebagai pejabat publik.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa terlepas dari apakah jasa konsultasi wasit kemudian dibalas dengan pembayaran, membayar pejabat publik untuk menjalankan tugas mereka dianggap sebagai suap. Asumsinya adalah bahwa Aguirre tidak menganggap layanan konsultasi wasit yang diberikan oleh Negreira sebagai sesuatu yang sah.

Aguirre juga mencatat surat yang dikirim pada tahun 2018 kepada Presiden Barcelona saat itu, Bartomeu, dari Negreira, setelah keluar dari CTA, bahwa jika pembayaran dihentikan, itu dikatakan bisa merusak klub secara serius.

Dalam tulisan hakim, “Dari sini dapat disimpulkan bahwa Enriquez Negreira mengetahui bahwa tindakan ilegal yang cukup serius telah terjadi demi Barca.”

Relevo melaporkan bahwa jaksa penuntut umum harus membuktikan bahwa Enriquez Negreira mengambil keputusan yang tidak adil sebagai akibat dari pembayaran agar dapat menghukum terdakwa, pembayaran yang belum dapat dibenarkan. Belum jelas apa atau keputusan mana yang diyakini tidak adil.

Barcelona Terancam Diusir Dari Liga Champions

Skuad Liga Champions Barcelona

Jika terbukti bersalah, dampaknya berat bagi Blaugrana! Barcelona kemungkinan akan diusir dari Liga Champions, karena suap terhadap pejabat publik melanggar kode etik UEFA.

Barcelona dan Presiden saat ini, Joan Laporta, telah membantah semua tuduhan korupsi sistemik sejauh ini, dan mengklaim bahwa ini adalah bagian dari kampanye untuk mencemarkan nama klub. Sepertinya Blaugrana akan harus membela posisi ini di pengadilan.

Pada hari Kamis pagi, polisi tiba di markas RFEF, di mana markas CTA berada, untuk mencari dokumen yang terkait dengan periode tersebut.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!