Final Liga Konferensi Eropa: Olympiacos Berasa Main Kandang, Fiorentina Niat Balas Dendam

Final Liga Konferensi Eropa 2023/2024 antara raksasa Yunani Olympiacos dan runner-up tahun lalu Fiorentina akan bertarung untuk meraih kejayaan pada Kamis (30/5) dinihari.

BACA JUGA: Hasil Olympiacos vs Fiorentina di Final Liga Konferensi Eropa

Olympiacos akan menghadapi perlawanan sengit dari Fiorentina yang akan mencoba merusak pesta tuan rumah dengan membalas kekalahan menyakitkan di Praha 12 bulan yang lalu.

Dengan mengalahkan tim papan atas Liga Premier Aston Villa di semifinal, dan akhirnya menang agregat 6-2, Olympiacos memastikan tempat mereka di pertandingan penting ini dan memberikan keuntungan bagi penggemar klub Piraeus, yang tidak perlu bepergian jauh untuk menyaksikan final UEFA pertama tim mereka.

Oympiacos berhasil mengalahkan Maccabi Tel Aviv dan Fenerbahce di dua babak sebelumnya, mengalahkan Maccabi setelah perpanjangan waktu dan yang kedua melalui adu penalti, dan striker Maroko Ayoub El Kaabi dengan aman mengamankan tempat timnya di final pekan ini dengan mengalahkan Fenerbahce.

Setelah mencetak lima gol melawan Villa, El Kaabi mencapai 15 gol dalam kompetisi kontinental musim ini, lebih banyak daripada yang pernah dicapai oleh pemain sepak bola Afrika dalam satu kampanye Eropa, dan ia menjadi simbol kebangkitan tidak terduga Olympiacos pada 2024.

Pelatih berpengalaman Jose Luis Mendilibar diangkat pada pertengahan Februari, menyusul kepergian Carlos Carvalhal, dan pelatih Basque ini telah membawa klub barunya dalam satu pertandingan dari mereplikasi prestasi luar biasa tahun lalu, memimpin tim Sevilla yang kesulitan meraih gelar Liga Europa lagi.

Kali ini, Mendilibar telah membantu Olympiacos menjadi tim Yunani kedua yang mencapai final UEFA, sekitar 64 tahun sejak debut mereka dalam kompetisi Eropa.

Dengan pertandingan final berlangsung layaknya di kandang sendiri, tekanan unik akan berlaku untuk skuad yang baru saja selesai di posisi ketiga di Liga Super Yunani, setelah bermain imbang 2-2 dengan rival berat mereka Panathinaikos di pertandingan domestik terakhir mereka.

Mereka adalah klub pertama yang bertanding di final Eropa di negara asal mereka sejak Marseille kalah di final Liga Europa 2018 dari Atletico Madrid – dan masing-masing dari empat tim terakhir yang melakukannya semuanya berakhir sebagai runner-up.

Sementara rival mereka untuk trofi Liga Konferensi turun ke turnamen tingkat ketiga UEFA setelah keluar dari Liga Europa, Fiorentina melewati kualifikasi untuk musim kedua berturut-turut untuk mendapatkan kesempatan mereka untuk penebusan.

Kalah oleh gol kemenangan menit ke-90 Jarrod Bowen untuk West Ham United pada waktu yang sama tahun lalu, Viola bertekad untuk membawa pulang trofi ke Florence, sekaligus mendapatkan tempat bonus di Liga Europa musim depan yang berformat baru.

Dalam perjalanan ke Athena, tim Serie A ini tidak terkalahkan dalam 13 pertandingan Eropa – rekor terpanjang dalam sejarah panjang mereka – setelah lolos melalui babak playoff sebelum memuncaki Grup F musim gugur lalu.

Sepanjang fase knockout, Fiorentina telah mengandalkan keberuntungan, dengan kemenangan waktu tambahan melawan Maccabi Haifa di babak 16 besar dan kemenangan waktu tambahan atas Viktoria Plzen; kemudian, penalti terlambat Lucas Beltran menjatuhkan Club Brugge di semifinal.

Pertandingan kedua terakhir Vincenzo Italiano sebagai pelatih – timnya masih harus bertemu juara Liga Europa Atalanta BC dalam pertandingan terakhir mereka, yang ditunda hingga Minggu karena jadwal padat kedua tim – menawarkan kesempatan untuk menepis klaim bahwa ia tidak bisa tampil baik di panggung besar.

Seorang ahli taktik yang sangat dihormati, Italiano kalah di final Coppa Italia dan Liga Konferensi musim lalu, sebelum

keluar secara dramatis dari semifinal piala musim ini oleh Atalanta, jadi dia akan memiliki sesuatu untuk dibuktikan pada Rabu malam – terutama karena timnya baru saja finis di peringkat kedelapan di klasemen Serie A.

Kekalahan tahun lalu di Praha adalah kekalahan keempat Fiorentina dalam lima final kontinental mereka, meninggalkan klub Tuscan ini hanya dengan Piala Pemenang Piala Eropa 1961 sebagai bukti usaha mereka; oleh karena itu, Olympiacos bukan satu-satunya tim yang berada di bawah tekanan untuk meraih kemenangan di ibu kota Yunani.

Dengan persiapan selama sembilan hari, pelatih Olympiacos Jose Luis Mendilibar akan memiliki semua pemain utamanya tersedia untuk final, termasuk mantan pemain Fiorentina Stevan Jovetic, yang baru-baru ini absen karena cedera.

Pencetak 40 gol dalam 135 penampilan untuk Viola antara 2008 dan 2013, Jovetic mencetak gol di akhir pertandingan untuk memastikan kualifikasi Liga Konferensi Eropa dalam hasil imbang derby Super League bulan ini dengan Panathinaikos; namun, dia tidak mungkin menjadi starter melawan mantan klubnya.

Daniel Podence yang diusir keluar lapangan terakhir kali – dan Kostas Fortounis kemungkinan akan mendukung striker bintang Ayoub El Kaabi di lini depan; yang terakhir adalah pencetak gol terbanyak di semua kompetisi Eropa musim ini, termasuk 10 gol di babak knockout sejauh ini.

Kiper Konstantinos Tzolakis baru-baru ini menerima panggilan pertama untuk tim senior Yunani, dan rekan setim nasionalnya Panagiotis Retsos akan berduet dengan David Carmo di lini belakang.

Hanya Nelson Abbey dan Gelson Martins yang akan absen – keduanya tidak termasuk dalam daftar skuad UEFA klub Piraeus – karena bek sayap Argentina Francisco Ortega telah kembali setelah sebulan absen; yang terakhir akan bersaing dengan Quini untuk menjadi starter di sisi kiri dari empat bek.

Sebagai pelatih yang sama tidak konsistennya dengan para pemain depannya yang frustrasi, bos Fiorentina Vincenzo Italiano hanya sekali menurunkan starting XI yang sama dalam dua pertandingan berturut-turut selama tiga tahun di klub, jadi pemilihannya bisa mengandung kejutan.

Dalam pertandingan terbaru Viola, di mana mereka merusak perpisahan emosional Claudio Ranieri dengan mengalahkan Cagliari 3-2 di Sardinia, starter reguler seperti Nico Gonzalez, Arthur, Lucas Beltran, dan Christian Kouame semuanya diistirahatkan. Antonin Barak dan Jonathan Ikone akan kembali ke bangku cadangan, memberikan tempat untuk wajah yang lebih akrab.

Beltran adalah pencetak gol terbanyak Fiorentina di Liga Konferensi musim ini, dengan empat gol – termasuk penalti krusial di Bruges untuk memenangkan pertandingan semifinal mereka – dan dia mungkin akan berduet dengan Andrea Belotti atau M’Bala Nzola yang sedang dalam performa baik di lini serang.

Giacomo Bonaventura pencetak gol di final musim lalu mungkin akan dimasukkan untuk kecerdasan dan pengalamannya, dan jika pemain internasional Italia itu ditempatkan di peran yang lebih maju, maka Beltran bisa saja memulai dari bangku cadangan. Alternatifnya, Bonaventura akan bermain di lini tengah, berduet dengan Arthur yang dipinjam dari Juventus; yang kemungkinan besar berarti Rolando Mandragora akan tersingkir.

Untuk pertandingan kedua terakhirnya sebagai manajer Fiorentina, Italiano hanya akan kehilangan dua pemain: playmaker yang rentan cedera Gaetano Castrovilli tidak dimasukkan dalam daftar skuad UEFA, sementara winger Riccardo Sottil mengalami patah tulang selangka awal bulan ini.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!